Thursday, December 3, 2009

Cinta Teratas




“MAI, AKU NAK BERTUNANG BULAN DEPAN!” Suara Muammar di hujung talian ceria kedengaran. Sumayyah khali seketika. Terasa berderau darah turun daripada wajah. Biar benar... Suaranya tak terasa nak keluar.

“Mai? Sumayyah?”

“Err... ya...” Sumayyah menelan air liur yang terasa berpasir.

“Aku ingat kau dah tertidur. Kat Malaysia kan dah lewat malam...” Muammar tertawa kecil di hujung talian.

Sumayyah tersenyum kelat. “Err... Ammar, aku ada kerja sikit nak kena siapkan. Got to go. And... thanks for calling!”

“Okey. Siapkanlah kerja kau tu. Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam.” Sumayyah terdiam seketika. “Ammar?”

“Ya?”

Congratulation for your engagement anyway. Nampaknya kau dah tinggalkan aku bertapak-tapak kat belakang.” Sumayyah tersenyum tawar.

Ketawa Muammar pecah tanpa dipaksa. “Okay, take care!”

Sumayyah mengangguk perlahan. Talian diputuskan. Dia merenung skrin telefon bimbit di depan mata. Kelopak matanya terasa pedih. Dadanya seakan berbuku. Jangan menangis, Sumayyah! Kau kena kuat! Bibir bawah diketap kuat. Akhirnya empangan air mata yang ditahan sejak tadi berderai jua.

SUMAYYAH MELEPASKAN pandangannya ke luar jendela. Dia menelan liur yang terasa seakan berpasir. Wafa Atiyah, teman sebiliknya masih belum pulang. Bertapa di perpustakaan barangkali. Dia faham benar afal temannya itu. Jika tidak mengulangkaji di perpustakaan, pastinya dia bersama Kak Maryam dan Kak Balqis. Botol lutsinar berisi bintang-bintang kecil di atas meja dicapai perlahan. Hatinya kembali terasa berbuku.

Sumayyah, kau sedih? Entah.

Kecewa? Agaknya.

Kehilangan? Sangat-sangat.

Sakit? Soalan itu dibiarkan tanpa jawapan. Botol lutsinar itu diletakkan kembali di atas meja. Hadiah dari Muammar, sahabat baiknya yang kini menyambung pengajian di United Kingdom. Empangan air matanya pecah lagi entah buat kali keberapa. Rapuhnya dikau duhai hati...

Salah akukah kerana tidak meluah rasa yang kusimpan kemas selama ini? Adakah aku yang terlewat atau dia yang terlalu cepat? Air mata di pipi diseka perlahan. Bunyi pintu dibuka dari luar tidak dihiraukan.

“Assalamualaikum...” Wafa melangkah perlahan ke dalam bilik. Beg sandang diletakkan di atas meja.

“Waalaikumsalam...” Sumayyah mengesat baki air mata dengan kedua belah tangan.

Are you okay?” Wafa melabuhkan punggung di sebelah Sumayyah. Tingkah Sumayyah semenjak dua tiga hari yang lepas kelihatan janggal di pandangan matanya. “Kenapa ni?”

Sumayyah berpaling. Wafa merenungnya dengan riak muka penuh tanda tanya.

“Baru balik ke?” Soal Sumayyah pendek.

“Eh, taklah. Semalam lagi...” Selamba Wafa menuturkan. Jawapan Wafa itu mengundang tawa kecil di bibir Sumayyah.

“Sejak bila pulak kawan sebilik Mai ni pandai buat lawak?”

“Sejak dari kandungan Ummi lagi...” Wafa menayang gigi sebaris. “Mai ni kenapa?” Wafa menepuk lembut bahu Sumayyah. Sumayyah tersenyum nipis sebelum menala pandangannya kembali ke luar jendela.

“Ammar nak bertunang bulan depan.” Sumayyah menggumam perlahan. Kelopak matanya kembali pedih dan terasa berpasir.

“Sebab tu Mai jadi macam ni?” perlahan teragak-agak suara Wafa mencecah gegendang telinganya. Sumayyah senyum tawar.

“Jangan bazirkan air mata gara-gara seorang lelaki, Mai...”

“Siapa cakap Mai menangis sebab lelaki? Saja cuci mata la... KL kan selalu berjerebu...” Sumayyah senyum plastik.

“Sejak bila pulak kawan Wafa ni jadi Tukang Karut? Kerja sambilan ke?” Dia sengih mengusik. Sumayyah mengukir senyum kecil.

“Wafa, Mai nak tanya sesuatu boleh? Dah lama Mai nak tanya tapi...” Sumayyah bersuara perlahan. Lama dia merenung Wafa di sebelahnya. Wafa mengangguk sambil tersenyum nipis.

“Mai selalu perhatikan Wafa jarang sangat ada kat bilik. Kalau tak ‘bertapa’ kat perpustakaan, Wafa selalu jumpa Kak Maryam dan Kak Balqis. Boleh Mai tahu kenapa Wafa selalu jumpa diorang?” Wafa mengukir senyum kecil.

Usrah.” Wafa menjawab mudah.

Usrah? Apa tu?” Sumayyah menggaru kepalanya yang tidak gatal. Wafa senyum segaris.

Usrah ni secara mudahnya bermaksud keluarga, tapi dalam konteks kami sekarang ni, usrah merupakan sekelompok kecil Muslim yang mempelajari dan mengamalkan Islam di bawah pimpinan dan bimbingan seorang naqib atau naqibah.”

Naqib? Naqibah? Mai tak faham la...”

Naqib atau naqibah ni berperanan sebagai ayah, ibu, guru, abang, kakak, dan juga sahabat kepada setiap ahli usrah. Mereka akan bekerjasama dengan setiap ahli usrah untuk membentuk individu Muslim yang soleh wa musleh.” Wafa bersuara tenang.

“Maksudnya individu Muslim yang baik dan mampu mengajak orang lain melakukan kebaikan.”

Sepi mula menguasai ruang bilik. “Kenapa Wafa pergi usrah? Tak penat ke? Jadual kelas yang padat, mana lagi nak buat tugasan, nak buat persediaan untuk kuiz, peperiksaan...” Lama kemudian baru Sumayyah membuka mulut.

“Mai, usrah ni sebenarnya melibatkan keterikatan hati antara sesama ahli. Inilah sahabat menangis dan ketawa, sahabat yang berkongsi suka dan duka. Setiap ahli usrah punya matlamat yang sama iaitu untuk beroleh kebahagiaan di dunia dan di akhirat. Bila kita selalu ikuti usrah, kita akan dapat menambah ilmu dunia dan juga ilmu akhirat. Malah, kita dapat memperbaiki mutu ibadah kita. Kalau Mai nak tau, melalui usrahlah dakwah Islam berkembang di peringkat awal kerasulan Nabi Muhammad. Dulu Rasulullah buat usrah di rumah seorang sahabat yang bernama Arqam bin Abi Al-Arqam.” Lembut dan tenang Wafa memberi penjelasan.

Sumayyah memandang tepat wajah Wafa. “Tak bosan ke asyik bersila menghadap muka naqibah dalam surau?”

Wafa menggeleng perlahan. “Mai dah salah faham ni. Siapa kata kami asyik bersila dalam surau? Usrah tak semestinya duduk bersila di surau menadah kitab. Sebenarnya banyak aktiviti yang kami lakukan bersama. Contohnya memanah, main bowling, paintball, ice skating, keluar makan sama-sama, berkelah, dan banyak lagi aktiviti-aktiviti menarik yang dilakukan bersama-sama. Tapi biar apa pun aktiviti yang dilakukan, tetap diselitkan pengisian yang bermanfaat. Secara tak langsung, dapat mengeratkan lagi ikatan ukhuwwah antara sesama ahli usrah.”

Sumayyah senyum pahit. Jahilnya aku! Wafa, kenapa Mai tak boleh jadi macam Wafa? Sejak kita sama-sama sambung belajar di sini, Wafa banyak sangat berubah. Kalau dulu dia tak pakai stoking, sekarang dah pakai, malah siap dengan stoking tangan sekali. Baju dia pun dah tak ada stok ‘baju adik’. Semua dah tukar spesies besar gedabak. Koleksi novel-novel cinta jiwang karat yang dia sayang sangat-sangat, dah bertukar dengan koleksi buku-buku agama yang bermacam jenis. Kalau dulu lepas solat cukup dengan doa pendek je, tapi sekarang panjang sungguh zikir munajat yang dia alunkan. Kadang-kadang aku nampak dia menangis dalam doanya yang panjang. Alhamdulillah. Tapi aku? Aku masih lagi tak habis-habis dengan urusan dunia. Membuang air mata gara-gara orang yang aku sayang dalam diam, bakal menjadi tunangan orang.

“Mai...” Suara lembut Wafa mematikan lamunan Sumayyah. Sumayyah menghela nafas panjang.

“Apa kata kalau Mai ikut Wafa pergi usrah minggu depan? Nanti bolehlah Mai berkenalan dengan Kak Maryam, Kak Balqis dan ahli-ahli usrah yang lain.” Wafa tiba-tiba bersuara girang. “Sekejap ya?” Dia bingkas bangun menuju ke meja belajarnya. Laci meja ditarik perlahan. Tangannya mencapai sesuatu dari dalam laci meja.

“Wafa rasa Mai kena baca buku ni.” Wafa mengukir senyum kecil. Lambat-lambat Sumayyah memanjangkan tangan juga menyambut buku yang dihulur Wafa. Pandangannya jatuh pada muka depan buku itu. “Apakah Ertinya Saya Menganut Islam?” Wajah Wafa dipandangnya penuh dengan tanda tanya.

“Itu buku tulisan Fathi Yakan. Mai, bacalah. Moga ada manfaat dari buku tu.” Tangan Sumayyah digenggam erat. Sumayyah membelek-belek buku itu. Matanya meniti baris kata di kulit belakang buku tersebut. Wafa nak suruh Mai baca buku ni? Dahi Sumayyah sedikit berkerut. Mampukah aku?

“APAKAH SEBENARNYA MATLAMAT kita hidup di dunia ini? Sudah pastinya mardhatillah, keredhaan Allah adalah matlamat agung bagi orang-orang yang beriman. Bagaimanakah caranya untuk kita beroleh mardhatillah? Salah satu syaratnya adalah ikhlas, iaitu dengan menjadikan Allah s.w.t. sebagai satu-satunya tujuan dalam segala amalan. Kata orang keikhlasan itu letaknya di hati. Cuba kita perhatikan hati-hati kita, adakah hati kita ini benar-benar bersih?” Maryam Ibtihal memandang satu persatu wajah-wajah ahli usrah pimpinannya.

“Andai hati kita tidak bersih, andai hati kita ini sakit, andai hati kita ini kotor, bagaimana kita akan beroleh keikhlasan? Jika keikhlasan itu tidak wujud mahupun sirna, adakah mampu untuk kita beroleh mardhatillah?” Sepi mula menguasai suasana.

“Kunci kepada mardhatillah itu sebenarnya terletak pada hati kita. Oleh itu sentiasalah kita menjaga hati-hati kita ini.”

“Kak Mar, bagaimana caranya untuk membersih dan mengubat hati yang sakit?” Addina bertanya lembut.

Maryam Ibtihal tersenyum manis. “Ada sesiapa boleh jawab soalan Dina tu?”

Penuh yakin, Hanan mengangkat tangan. “Tafaddal, silakan Hanan...”

Bismillahirrahmanirrahim... Erm... antum pernah dengar lagu Tombo Ati dendangan Opick?” soal Hanan.

“Kenapa?” Wafa memandang Hanan dengan penuh tanda tanya.

“Tombo Ati atau dalam bahasa Melayu bermaksud ubat hati. Dalam lagu ni ada disebutkan ubat kepada hati itu ada lima perkara. Yang pertama ialah membaca Al-Qur’an dan memahami maknanya. Seperti yang kita sedia maklum, dengan membaca al-Qur’an dan memahami maksudnya adalah sangat dituntut oleh Islam. Di sinilah akan terhasilnya penghayatan kepada agama dan insyaallah berolehnya ketenangan kepada hati kerana Al-Qur’an itu adalah kalam Allah, kata-kata Allah. Kedua, mendirikan malam iaitu qiamullail merupakan sumber kekuatan rohani kita.” Hanan diam seketika. Dahinya sedikit berkerut cuba mengingat kembali bait-bait lirik Tombo Ati.

“Yang ketiga, berkumpul atau berada di kalangan orang-orang soleh. Hadis al-Bukhari dari Abu Musa al-Asy’ari, ada menyebutkan; diumpamakan rakan yang soleh dan rakan yang jahat ialah seperti (berkawan) dengan penjual minyak wangi dan tukang besi. Penjual minyak wangi tidak akan mensia-siakan anda, sama ada anda membelinya atau hanya mendapat bau harumannya. Tukang besi pula boleh menyebabkan rumah anda atau baju anda terbakar, atau mendapat bau busuk.” Hanan menarik nafas dalam.

“Ini menunjukkan bahawa apabila kita berada di kalangan orang soleh, insyaallah diri kita akan terjaga kerana afal tegur-menegur, nasihat-menasihati, tidak mudah berputus asa dan sabar dalam melaksanakan ibadah. Rasulullah s.a.w. bersabda; orang mukmin laksana cermin bagi mukmin yang lain (untuk membetulkan diri). Justeru itu memilih sahabat yang baik adalah sangat penting kerana implikasi bersahabat amat besar dalam mempengaruhi mentaliti dan moral kita. Yang keempat, memperbanyakkan puasa dan yang terakhir ialah perbanyakkan berzikir ilaallah…” jelas Hanan satu persatu. Dia menarik nafas lega. Sumayyah terpaku. ‘Hebatnya mereka!’ Desis hati kecilnya. Satu perasaan yang sukar untuk dicerna oleh minda mula menyelinap ke lubuk hatinya.

Syukran jazilan Hanan atas jawapan yang cukup baik itu. Inilah yang akak mahukan dari antum. Berani untuk berkongsi ilmu dan pengetahuan.” Maryam Ibtihal menghadiahkan senyum manis buat Hanan. Hanan tersipu malu.

Akhwat yang akak kasihi… Sekarang ni akak mahu kita semua renungkan, terlalu banyak nikmat dan kurnia Allah pada kita. Nikmat mata untuk kita melihat, nikmat telinga untuk kita mendengar, nikmat mulut untuk kita berkata-kata dan tidak terhitung banyaknya nikmat-nikmat yang telah Allah berikan kepada kita. Namun sayangnya ramai di antara kita yang lebih menyayangi ‘hadiah-hadiah’ daripada ‘Si Pemberi Hadiah’. Bukankah ‘Si Pemberi’ itu selayaknya yang lebih disayangi? Natijahnya andai kita benar-benar menyayangi ‘Si Pemberi’, pastinya ‘hadiah’ pemberiannya akan kita jaga dengan baik dan bersunguh-sungguh.”

“Kak Mar, bagaimana nak mencintai Allah?” Soal Addina.

“Kenalilah Dia… Bak kata pepatah, tak kenal maka tak cinta…” Tutur Maryam Ibtihal penuh makna.

“Bagaimana untuk kita mengenali Allah?” Giliran Hanan pula bertanya. Maryam Ibtihal tersenyum nipis. Dipandangnya satu-persatu wajah-wajah suci di hadapannya sebelum dia menjawab soalan Hanan dengan yakin.

“Gunakanlah seluruh pancaindera kita untuk mengenali Dia. Gerakkanlah minda, gunakanlah mata dan juga hati. Lihatlah kebesaranNya menerusi alam sekeliling kita serta seluruh makhluk ciptaanNya. Kenali nama dan sifat-sifatNya. Dengan mata kita melihat, dengan akal kita mentafsir dan dengan hati…” Maryam Ibtihal meletakkan tangan kanannya di dada sebelum menyambung. “Insyaallah dengan hati kita akan merasai kasihNya yang melimpah ruah.”

“Ibadah yang wajib kita laksanakan. Ibadah yang sunat jangan sesekali kita lupakan. Tidak cukup sekadar kita melaksanakan yang wajib, meninggalkan yang haram kerana itu hanya tanda pengabdian. Laksanakanlah yang sunat, hindarilah yang makruh kerana itulah tanda kasih dan cinta kita kepada Allah.” Maryam Ibtihal tersenyum manis.

Sumayyah menekur pandangannya ke lantai. Mata terasa seakan berpasir. Dia mengetap bibir bawah. Tingkahnya disedari Wafa yang berada di sebelah kanannya. Perlahan, tangannya menggenggam erat tangan Sumayyah. Sumayyah berpaling memandang tepat wajah Wafa. Ada senyum manis yang terukir di bibir gadis itu.



DERETAN CHALET yang mengunjur ke tengah laut diperhatikannya sejenak. Kemudian matanya dilarikan ke arah lautan yang bergelora, lama. Desiran ombak yang menghempas pantai bagaikan melodi indah yang menyapa cuping telinganya. Ada damai yang menusuk kalbu. Subhanallah! Maha Suci Allah yang menciptakan semua ini!

*
Semesta bertasbih padaMu

Sucikan diriMu
Lafazkan asma’Mu
Gunung-gunung bintang makhlukMu
Mentari rembulan tunduk taat padaMu

Alam raya di dalam nafasnya
Berzikir alunkan dan tak pernah berhenti
Burung yang terbang di angkasa
Di laut semua menyucikan asma’Mu

Bait-bait indah dalam lagu yang didendangkan artis dari negara seberang ini tiba-tiba menjengah kotak pemikirannya. ‘Benarkah seluruh semesta ini bertasbih memuji-muji kebesaran Allah?’ Soal hati kecilnya.

‘Benar Sumayyah. Kau dah lupa kata-kata Kak Maryam? Bukankah Allah ada berfirman dalam surah al-Isra’ ayat 44 yang menyatakan bahawa langit, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Tetapi hanya kita yang tidak memahami tasbih mereka.’ Bisik hati kecilnya yang satu lagi.

Astaghfirullahal ‘azim...” Sumayyah beristighfar panjang, kesal dengan kejahilannya selama ini. Air matanya merembes keluar. Dia masih ingat kata-kata Kak Maryam itu. Fikirannya melayang pada peristiwa tiga bulan lepas.

“Gunakanlah seluruh pancaindera kita untuk mengenali Dia. Gerakkanlah minda, gunakanlah mata dan juga hati. Lihatlah kebesaranNya menerusi alam sekeliling kita serta seluruh makhluk ciptaanNya. Kenali nama dan sifat-sifatNya. Dengan mata kita melihat, dengan akal kita mentafsir dan dengan hati…” Maryam Ibtihal meletakkan tangan kanannya di dada sebelum menyambung. “Insyaallah dengan hati kita akan merasai kasihNya yang melimpah ruah.”

Air mata yang membasahi pipi dikesat dengan kedua belah tapak tangan. Ya, benar! Siang dan malam tidak pernah mungkir janji untuk menjelma. Bumi tetap setia berputar pada orbitnya. Matahari tidak jemu-jemu memancarkan sinarnya. Betapa setia dan taatnya makhluk yang tidak bernyawa dan tidak berakal ini kepada Allah yang Khalik. Tetapi aku? Bagaimana dengan aku yang dipinjamkan nikmat nyawa dan akal? Sepanjang usiaku di dunia ini, berapa banyak aku bertasbih memuji-muji kebesaran Dia?

Air mata Sumayyah merembes lagi mengenangkan kejahilannya selama ini. Tiba-tiba cuping telinganya menangkap bunyi derapan kaki melangkah ke arahnya. Semakin lama semakin hampir. Dan langkah itu mati di belakangnya.

“Mai...” Suara lembut itu cukup dikenalinya. Wafa Atiyah!

Melihatkan tiada reaksi dari Sumayyah, Wafa melabuhkan punggung mengambil tempat bersebelahan Sumayyah. Bahu Sumayyah diraih dan digosok perlahan.

“Mai, pernah tak Mai fikirkan kenapa Allah tak tetapkan jodoh Mai dengan Ammar? Kenapa bukan Mai yang bakal menjadi tunangannya? Pernah tak Mai fikirkan?” Wafa memandang wajah Sumayyah disebelahnya. Sumayyah sekadar menggelengkan kepala, perlahan.

“Mai, Allah sayangkan Mai.” Lembut Wafa bersuara. Tangan kanannya menggenggam erat tangan Sumayyah.

“Sayang?” Sumayyah pantas memandang wajah Wafa.

“Ya, Allah sayangkan Mai. Sebab itulah bukan Mai yang bakal menjadi tunangan Ammar.” Wajah Sumayyah berkerut dengan seribu tanda tanya.

“Cuba bayangkan kalau Mai yang menjadi tunangan Ammar. Pastinya Mai dan Ammar akan jadi seperti pasangan di sana tu,” Wafa menghalakan jari telunjuknya ke arah sepasang kekasih.

“Bertemu tanpa ada muhrim, berdua-duaan. Mungkin Mai dan Ammar tak akan berjumpa dalam keadaan seperti ini. Ammar kan jauh di seberang laut. Tapi, bagaimana pula dengan fikiran? Bagaimana pula dengan hati? Adat orang bercinta, pastinya selalu terkenang-kenang, rindu-merindu. Tapi itu semua adalah maksiat hati. Apa yang terjadi pada Mai adalah kerana Allah masih sayangkan Sumayyah Zahidah! Allah tak nak seorang ‘Sumayyah’ tewas dengan godaan cinta sedangkan ada tugas lain yang menantinya.” Wafa menghela nafas berat.

“Kita ini khalifah Allah, Mai. Kita inilah wakil-wakil Allah. Dalam diri kita ini sendiri ada sifat-sifat Allah. Kita boleh melihat tetapi Allah Maha Melihat. Kita boleh mendengar tetapi Allah Maha Mendengar. Kita ini penyayang tetapi Allah Maha Penyayang. Dan sebagai khalifah Allah, sudah menjadi tugas kita untuk memastikan diri kita dan orang di sekeliling kita menjadi baik dan lebih baik.” Wafa menggosok lembut bahu Sumayyah yang sedang menahan tangis.

“Wafa tahu, Mai menyimpan rasa marah pada Athirah. Ye la, teman baik sendiri ‘merampas’ orang yang Mai sayang. Mai rasa ditikam dari belakang kan? Athirah mahupun Ammar tak bersalah. Belajarlah untuk membuang rasa marah tu. Siapa kita untuk punya rasa marah atau dendam pada makhluk Allah? Layakkah kita untuk punya rasa itu sedangkan kita sendiri acapkali membangkitkan kemarahan Dia.” Wafa membuang pandang ke tengah lautan yang terhampar luas di hadapannya.

“Wafa, Mai tahu Mai tak patut berperasaan macam tu. Jodoh pertemuan semuanya di tangan Allah. Betul kata Wafa, Allah masih sayangkan Sumayyah Zahidah. Mai jahil Wafa! Mai jahil! Selama ini Mai hidup dengan membawa nama Sumayyah tapi Mai tak pernah mengambil semangat dan kecekalan Sumayyah, wanita pertama syahid dalam mempertahankan aqidahnya. Cinta manusia telah membutakan mata Mai!”

Wafa tersenyum nipis memandang wajah Sumayyah di sebelahnya. “Mai, hidup kita ni tak ubah macam dalam dewan peperiksaan. Selagi kita masih berada di dalam dewan peperiksaan, selagi itu kita masih ada peluang untuk membuat pembetulan di atas kesilapan yang kita buat. Tetapi, apabila kita melangkah keluar sahaja dari situ, kita sudah kehilangan peluang untuk memperbaiki kesilapan yang telah kita lakukan. Begitulah juga kita di atas dunia ni. Selagi kita masih hidup, kita masih berpeluang untuk memperbetulkan kesilapan yang kita buat. Kita masih berpeluang memohon ampun di atas segala dosa-dosa kita. Tetapi bila kita sudah meninggalkan dunia ini, takkan ada lagi peluang dan kesempatan untuk kita memperbetulkan diri.”

“Wafa, kenapa Mai tak boleh jadi macam Wafa?” Soal Sumayyah perlahan. Bibirnya diketap dan kepalanya menengadah langit biru.

“Siapa kata Mai tak boleh? Wafa yakin Mai boleh berubah. Mai, carilah cinta Dia, insyaallah kebahagiaan itu akan Mai miliki.” Wafa meraih tangan kanan Sumayyah dalam genggamannya. Sumayyah memandang lama ke dalam mata Wafa. Perlahan, bibirnya mengukir senyuman.

“Terima kasih Wafa. Terima kasih kerana mengejutkan Mai dari ‘mimpi’ ini. Mai perlukan sokongan Wafa!”

Insyaallah, Mai jangan khuatir. Bukan setakat Wafa sahaja, tapi Mai ada Kak Mar, Kak Balqis, Hanan, Dina dan sahabat-sahabat yang lain. Kami akan sentiasa membantu dan menyokong Mai.”

Sumayyah memandang Wafa di sisinya. Tubuh Wafa dirangkulnya kejap. Dia kehilangan kata-kata. Seketika kemudian pelukan di tubuh Wafa dilepas perlahan. Sumayyah menarik nafas dalam. Ada damai yang menusuk kalbu. Hembusan bayu yang bertiup lembut bagaikan mengerti akan hatinya yang dirundung kesedihan. Sedih mengenangkan kejahilan dan kelalaian diri.

‘Sumayyah Zahidah, selangkah engkau menghampiri Dia, seribu langkah Dia menghampirimu. Carilah cinta Dia kerana Dialah Pencipta Cinta…’



SUMAYYAH MENALA PANDANGANNYA ke tengah-tengah tasik. Ada damai yang menusuk kalbu. Enam bulan sudah berlalu. Alhamdulillah syukur. Usrah telah mencetuskan perubahan dalam hidup seorang Sumayyah Zahidah dan usrah jugalah yang menjadi pembekal ilmu dan pengalaman Islam buat diri ini.

Ya Allah ya Khalik…
Ya Allah ya Malik…
Asal penciptaanku datangnya dariMu,
Engkaulah pencipta, Engkaulah pemerintah…
Sedang aku cuma makhluk yang dicipta…
Dan kerna aku ini makhluk,
tiadalah aku punya sebarang hak untuk mempersoal,
apatah lagi untuk mempertikai setiap titah perintah dariMu…

Ya Allah ya Razzaq…
Ya Alah ya Rahim…
Engkaulah yang memberi rezeki…
Engkaulah yang penyayang…
Perjalanan hidupku ini adalah belas ihsan dariMu semata…
Namun sebagai yang dinamakan makhluk,
acapkali aku terleka,
dibuai indahnya fatamorgana cinta dunia…
Sedang seharusnya aku mendambakan cinta dariMu,
wahai Pencipta cinta…

Ya Allah ya Rahman…
Ya Allah ya Rahim…
Engkaulah yang pengasih, Engkaulah yang penyayang…
Pantaskah untuk aku mencari cinta manusia?
Bila mana aku sendiri ragu adakah cintaMu sudah kumiliki…
Bila mana aku sendiri bingung,
jihat manakah kiblat cintaku ini?
Adakah jihat ini yang Kau redhai?

Ya Allah ya Muhaimeen…
Engkaulah Tuhan yang memelihara…
Bila aku hampir terleka dibuai cinta manusia,
bangunkanlah aku dari kelekaan itu,
agar aku tahu aku ini sekadar layak mencari cintaMu…
Wahai Tuhan yang menghadiahkan kehidupan…
Wahai Tuhan yang menghadiahkan kegembiraan…
Wahai Tuhan yang menghadiahkan kasih sayang…
Lantas,
nikmat Tuhanku yang manakah yang aku dustakan?

Allahumma ya Allah…
Aku pohon dariMu kasihMu,
dan kasih mereka yang kasihkanMu…
Dan aku pohon amalan yang boleh menyampaikan aku kepada kasihMu…
Wahai Tuhan yang Maha Baik…
Jadikanlah kasihMu lebih aku cintai daripada diriku,
daripada keluargaku,
dan daripada air yang dingin...
Kerana cinta dariMu adalah…
CINTA TERATAS


Dan titis air mata menemani senyum segaris di bibir seorang Sumayyah Zahidah. 'Ya Allah, nikmatMu yang manakah yang aku dustakan? Terima kasih ya Allah atas cinta ini. Sesungguhnya hanya cinta dariMu yang kudambakan wahai Pencipta cinta kerana cintaMu adalah cinta teratas!' Bisik hati kecil Sumayyah. Air mata di pipi diseka perlahan. Dia menarik nafas dalam sebelum dilepas kuat. Sayup-sayup kedengaran panggilan Kekasih teragung untuk mengabdikan diri padaNya. Beg sandang diletak di bahu kanan. Langkah kaki kembali diatur menuju ke musolla.

**
Everytime you feel like you cannot go on

You feel so lost
That your so alone
All you is see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can`t see which way to go
Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

'Andai semua meninggalkan diriku sekalipun, aku masih ada Dia. Dia yang takkan pernah meninggalkanku. Dia yang selalu di sampingku.' Langkah kaki diatur lebih pantas.

Everytime you can make one more mistake
You feel you can`t repent
And that its way too late
Your`re so confused,wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame

'Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku yang lalu... Sesungguhnya aku ini terlalu rapuh. Dalam mengejar cintaMu adakalanya aku tersasar.' Sisa-sisa air mata dikesat dengan belakang tapak tangan.

Turn to Allah
He`s never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps don`t let me go astray
You`re the only one that showed me the way,
Showed me the way
Showed me the way
Insya Allah we`ll find the way

'Bantulah aku ya Allah. Jangan biarkan aku terkapai-kapai dalam perjalanan panjang mencari cintaMu... Duhai Kekasih, nantikan aku untuk tunduk sujud kepadaMu!' Daun pintu musolla dikuak perlahan. Maryam Ibtihal, Balqis Zaharah, Durratul Hanan, Addina Husna, Wafa Atiyah, Amni Hifzah dan Ilmi Nafisah sudah setia menanti.




* Opick - Semesta Bertasbih
** Maher Zain - Insya Allah



**TAMAT**


Tatkala Pena Menulis,
F.H.Fansuri
Desa Sri Anuar,
Muar, Johor
27 Disember 2009
8.00 a.m
-2712091055-

2 comments:

  1. Tak tahan tang yang main bowling, meluncur, dan memanah tu. :)

    ReplyDelete